Pages

Unit Pengikut

Thursday, 27 February 2014

preloved items.

hai.. hai.. hai..
saya saya saya.. ada juga menjual barang new dan prelove..
saja suka-suka.. hobi.. saya jual pun tidaklah mahal mana sebab saya pun tidak bekerja dan tidak berwang..
sekadar mampu milik..
di bawah ini PRELOVE ITEM
SN 1 BAJU KURUNG
SAIZ S/M
RM 8

SN 6 KOT
SAIZ M
RM15

SN 7 BLOUSE HITAM
SAIZ S
RM10

SN 9 KURUNG MODEN
SAIZ XS
RM25

SN 10 KURUNG LABUH
FREE SIZE
RM15

SN 11 BLOUSE
SAIZ M
RM15


PM saya jika berminat dan untuk detail.. 
PM di FB saya dan nyatakan kod baju.. :)
https://www.facebook.com/siti.nadiah.37

Friday, 14 February 2014

Batas Cinta 1

Batas Cinta 1
(Cerita Tentang Hana)
by : Haidan Roonie


SUARA azan yang dilaungkan Bilal dari sebuah Masjid dalam kawasan Taman Perumahan itu sayup-sayup berkumandang memenuhi ruang alam semesta. Menyeru manusia yang masih sedang lena tidur supaya bangun menunaikan solat Subuh, menyembah sujud kepada Pencipta makhluk di seluruh alam.
            Seorang wanita awal 30an membuka pintu bilik dan memasuki ruang kamar tempat anak-anaknya beradu. Dia menggeleng perlahan melihat gaya kedua anak perempuannya tidur. Perlahan dia tersenyum dan mendekati mereka.
            “Hana.. Izu.. bangun, sayang. Dah Subuh ni. Pergi mandi, ambil wuduk dan solat ye,” Perlahan sahaja Ibu menepuk-nepuk kaki mereka supaya bangun dari pembaringan.
            Hana, anak perempuan sulungnya yang berusia 14 tahun mulai menggeliat. Ibu sangka Hana akan bangun dari pembaringan, sebaliknya Hana menarik kain selimut dan menutupi seluruh tubuhnya. Bila bangun awal pagi, itulah perkara sama yang akan dibuatnya. Liat nak bangun di waktu Subuh sehingga beberapa kali pernah tertinggal solat Subuh. Sekali lagi Ibu menggoncang lutut kanan Hana.
            “Bangun Hana, nanti terlepas Subuh!” pujuknya lembut.
            “Ala, Ibu ni. Hana nak tidur sekejap je lagi. Nanti Hana bangunlah!” jawab Hana walaupun selimut masih menyelubungi tubuhnya.
Izu, anak bongsunya yang tidur di sebelah Hana mulai terpisat-pisat membuka matanya. Dia menggeliat. Sesekali menguap tanpa menutup mulutnya yang ternganga.
            “Bangunlah sayang. Nanti terlepas Subuh pula,” kejutnya lagi tanpa jemu. Kemudian dia beralih memandang Izu yang sudah duduk bersandar di kepala katil. “Izu pergi masuk mandi, lepas tu jangan lupa solat Subuh, ye?” suruhnya. Dibelainya ubun-ubun Izu tanda kasih.
            Izu mengangguk. Tidak susah untuk menyuruh Izu yang masih lagi di tahun dua sekolah rendah tu. Dia mudah mendengar kata dan tak pernah cuba memberontak seperti kakaknya. Maklumlah sudah mahu meningkat remaja. Izu mencapai tuala di atas penyangkut dinding dan segera keluar dari bilik tidurnya.
            “Bangun, Hana. Nanti tak sempat ke sekolah pula.”
            “Ibu, Hana sekolah sesi petanglah. Mana tak sempat pula?” Hana menjawab malas. Selimut yang menutupi wajahnya ditarik perlahan oeh Ibu. Matanya masih terpejam. Ibu tersenyum nipis.
            “Sekurang-kurangnya Hana kenalah bagi contoh yang baik untuk adik Hana. Kan bagus tu. Lagipun, Allah tak suka orang yang melewat-lewatkan solat dan tidur selepas waktu Subuh,” terang Ibu tenang.
Ibu tersenyum apabila Hana sudah membuka matanya. Dia mengeluh keras tanda tidak puas hati. Kerap kali Ibu mengingatkannya perkara yang sama. Perlahan-lahan Hana bingkas bangun dan mencapai tuala. Dia memandang Ibunya. “Yelah. Hana dah bangun. Kejap lagi Izu habis mandi, Hana pergilah.”
            “Hana tak boleh macam ni. Kena ikhlas dalam melakukan Ibadah. Hana kena …”  
            “Izu dah habis mandi. Giliran Kak Hana pulak,” tiba-tiba Izu mencelah sebaik melangkah masuk ke ruang bilik. Dia berjalan masuk dan memakai pakaian sekolah yang sudah siap digosok.
            “Jangan lupa solat. Ibu keluar dulu. Nak siapkan makanan.” Ibu bangun dari katil dan bergegas menuju ke dapur.
            Izu beralih memandang kakaknya, lama. Hana yang mulai perasan dipandang menoleh ke arah kirinya. “Apa pandang-pandang? Solatlah!”
            Tergopoh-gapah Izu menyarung kain telekung. Melihat kelibat Hana yang mulai melilit tuala di leher, Izu memberanikan diri memanggil dan bertanya soalan pada Hana.
            “Kakak, kenapa ya kita kena solat? Kawan-kawan Izu kat sekolah kata dia orang tak solat pun,” soal Izu pantas. Hana memandang adiknya. Otaknya ligat mencari jawapan yang sesuai.
            “Hm.. Kakak pun tak tahulah. Nanti kita tanya Ibu dengan Ayah. Mungkin mereka lebih tahu,” jawab Hana.
            “Oh.. Izu tak kisah sebenarnya kalau bersolat setiap hari, Izu cuma nak tahu bolehkah kalau tidak solat? Lagipun Ibu dengan Ayah selalu pesan, solat lima waktu itukan wajib. Solat itu tiang agama..”
            “Izara…”
Tidak habis Izu menghabiskan katanya, Hana terus memanggil dan menjengilkan matanya. Izu menundukkan kepalanya. Kemudian, dia menarik nafas perlahan.
            “Tak apalah. Nanti kita tanya Ibu dengan Ayah aje. Akak nak pergi mandi dululah. Solatlah. Banyak bercakap, nanti terlepas Subuh pulak,” sindir Hana.
            “Ok, Akak.”
            Sebaik Hana keluar dari bilik. Segera Izu menunaikan solat Subuh seperti yang telah dipelajari daripada Ibu dan Ayah.
*****
            Ibu sedang melayan suaminya, Ayah di meja makan. Mihun goreng dan Teh O panas dihidangkan untuk suaminya. Untuk Hana, dan Izu juga sudah siap terhidang, hanya menunggu mereka keluar dari bilik sahaja. Mungkin mereka masih sedang bersiap.
            “Panggil anak-anak kita sarapan sekali. Dah lewat ni.” Ayah menjeling jam di tangan kanannya yang sudah menginjak ke angka tujuh.
            “Sekejap ye saya panggilkan.” Ibu baru menapak selangkah apabila terlihat Hana dan Izu yang berjalan ke arahnya. “Hah, dah keluar pun Hana dengan Izu.”
Ibu masih berdiri di tempatnya sementara menunggu Izu yang sudah lengkap memakai baju sekolah bersama beg yang dijinjingnya dan Hana yang masih memakai baju tidur mendekatinya dan duduk di meja makan.
             
            “Kakak!” Panggil Izu. Apabila Hana memandangnya, Izu hanya menunjukkan isyarat mata ke arah Ayah. Hana yang tidak memahami mengerutkan dahinya.
 “Ada apa Izu jeling-jeling Ayah ni?” Ayah memandang Izu. Menanti jawapan dari anak bongsunya. Izu tidak menjawab, sebaliknya dia memandang kakaknya, Hana.
            “Yelah. Akak tanya,” jelingnya pada Izu. Kemudian dia memandang Ayah. “Tadi Izu tanya Hana, boleh ke kalau kita tak solat sebab kawan sekolah dia pun tak solat?” Terang Hana, acuh tak acuh saja.
            Ayah tersenyum nipis mendengar soalan sebegitu. Satu pembelajaran yang wajib didedahkan kepada anak-anaknya kerana solat lima waktu itu adalah wajib dalam rukun Islam yang kedua.
“Hm.. memandangkan kita dah lewat, apa kata kita habiskan sarapan lepas tu pergi sekolah dulu? Malam karang Ayah janji akan cerita semuanya tentang solat, ok?”
            “Janji ye, Ayah? Ok, Izu tunggu. He..” walaupun tidak mendapat jawapan dengan segera, namun Izu cuba bersabar walaupun semangat ingin tahu menebal dalam hati.
            Ping… Bunyi hon van sekolah kedengaran di hadapan rumah mereka. Bunyinya sangat nyaring menyebabkan Izu kelam kabut menghabiskan makanan dan minumannya dan terus bangun, menyalami Ibu, Ayah dan Hana.
            “Izu pergi dulu. Assalamualaikum.” Izu meminta diri dan segera menyarungkan kasut sekolahnya.
            “Wa’alaikumsalam. Belajar elok-elok kat sekolah,” Pesan Ibu yang menurutinya ke pintu.
            “Baik, Ibu.” Jawab Izu.
            Sebaik Izu menaiki van sekolah, barulah Ibu kembali menyertai suaminya Hana di meja makan.
            “Mana Hana?” Soal Ibu sambil duduk di tempatnya.
            “Dah masuk dalam bilik. Dah kenyang katanya,” jawab Ayah.
            “Hana semakin pelik sekarang ni. Dulu rajin saja dia bangun solat subuh, sekarang dah liat semacam,” adu Ibu. Perlahan dia mengeluh. Dia kurang tegas dalam mendidik anaknya ke? Bisiknya.
            “Kita kena ajar anak-anak perlahan-lahan. Hana tu dah semakin meningkat remaja. Dan dah remaja pun. Kadang-kala dia akan protes juga kalau kita terlalu mendesak.” Ayah terbatuk perlahan kemudian menghirup teh panas yang masih bersisa. “Abang pergi dulu. Dah lambat.” Ayah terus bangun dan berjalan menuju ke pintu rumah.
            Ibu turut bangun dan mengekori langkah Ayah hingga ke muka pintu. Kereta yang sememangnya dihidupkan sebelum bersarapan tadi dinaiki Ayah. Perlahan pintu kereta ditutup. Tingkap kereta di tempat pemandu diturunkannya.
            Ibu mengambil dan memakai tudung yang sengaja diletakkan di atas sofa panjang yang terletak berdekatan dengan pintu. Kemudian, dia keluar dari rumah dan mendekati suaminya.
            “Abang pergi dulu. Jaga rumah dan diri baik-baik, kunci pintu tu. Assalamualaikum.”
            “Baik-baik ye, bang. Wa’alaikumsalam.”
            Ayah mengundurkan kereta. Sebaik kereta Ayah menghilang dari pandangan Ibu, barulah dia keluar ke halaman untuk menutup rapat pintu pagar rumah. Usai saja, dia mengunci pula pintu dan mengemas meja di ruang makan keluarga.

 hakciptaterpelihara: haidanroonie.a.k.a.SitiNadiah
22/1/2014 17:46PM

Thursday, 19 July 2012

Seronok - seronok

Yeah.. Ramadhan datang lagi. Hm.. sangat-sangat menunggu kedatangan Ramadhan. kerana ianya hari yang membahagiakan bila kita dapat berkumpul lagi beramai-ramai bersama keluarga. bagi yang terpaksa meneruskan pengajian (Diploma UiTM) mesti akan berbuka n bersahur dgn kawan2.. xpe, leh eratkan silatulrahim..
hm.. seperti kebanyakan ramadhan, perasaan syahdu n sayu tetap akan bersimpuh di dalam hati.. aku pun tak tahu kenapa. tapi itulah yang berlaku pada aku.. hm.. kita tak leh elak kalau hati nak rasa mcm tu. nak cabut hati? mana boleh.. haha
apa yang nak kata lagi ye? oh ye.. sebenarnya blog nie untuk karya cerpen, puisi o novel tapi melalut pasal peribadi plak.. haha harap2 ramadhan kali ini memberi berkat untuk saya menulis dengan lebih baik lagi. InsyaAllah.. aishh teringin plak nak keluar jejalan tapi duit xde plak.. huhu nasib badan..
bye2..
Selamat berpuasa di bulan Ramadhan Al-Mubarak
dan selamat hari raya.. ^_^

Wednesday, 9 November 2011

Islamik : Mashitah


  “MASHTAH!!” satu suara melaung memanggil Mashitah. Tergesa-gesa Mashitah berlari mendapatkan tuannya itu.
“Ya, Tuan Daniel. Ada apa-apa yang perlu saya lakukan?” lembut tutur katanya. Tuan Daniel memandang Mashitah dengan tajam.
“Aku mahu wain tahun 1986 punya. Pergi ambil cepat!” tegas Tuan Daniel. Semua pembantu Tuan Daniel gerun dengannya kerana dia seorang yang tidak berperikemanusiaan.
“Baiklah Tuan Daniel,” patuh Mashitah.
Mashitah berjalan kearah rak yang menempatkan minuman keras. Sebelum Mashitah memegang botol itu, dia memakai sarung tangan terlebih dahulu. Mashitah bukanlah orang yang beragama islam tetapi dia tidak suka bau arak melekat padanya. Tidak sampai 3 minit, Mashitah sudah menghidangkan air kepada tuannya.
“Tuan, Tuan mahu makan?” soal Mashitah.
“Aku lapar. Pergilah kau buatkan aku makanan yang sedap,” arah Tuan Daniel.
“Tapi Tuan.. Bekalan makanan sudah habis. Saya ingin minta izin Tuan untuk keluar sebentar membeli bahan untuk memasak,” mendengarkan itu, tuan Daniel lantas bingkas. Bercekak pinggang menghadap Mashitah. Mashitah hanya tunduk ketakutan.
“APA? Sudah habis? Hei, baru saja aku bagi duit beli barang minggu lepas. Sudah habis kau kata? Apa yang kau buat, ha? Kau curi bagi pada suami kau yang lumpuh tu ye?” Tuan Daniel memarahi Mashitah. Merah padam mukanya menahan marah. Mashitah hanya tunduk tidak berkata apa.
“Papa, sudahlah tu! Bagi saja duit kat dia. Jue dah lapar ni!!” sampuk Julia, puteri kesayangan Tuan Daniel yang baru saja turun dari biliknya. Satu-satunya anak tunggal.
“Sudah!! Ambil duit ni. Pastikan kau masak yang sedap-sedap!” arah Tuan Daniel sambil menghulurkan dua keping not Rm50.
“baiklah Tuan Daniel,” Mashitah mengangguk perlahan dan terus berlalu ke dapur.
*Azan sedang berkumandang ketika Mashitah berjalan pulang dari pasar. Mashitah berhenti berjalan di depan Masjid betul-betul menghadap pintu masuk. Mashitah melihat ramai orang muslim berjalan masuk ke dalam masjid. Baik laki-laki mahupun perempuan. Mendengarkan azan itu, Mashitah berasa sangat tenang. Dia memejamkan mata menghayati alunan azan itu.
Ustaz Sufi yang memerhatikan gelagat Mashitah, datang menegurnya selepas bilal masjid selesai mengalunkan azan.
“Mashitah, kamu dari mana?” soal Ustaz Sufi ramah.
“Oh.. Ustaz, saya dari pasar beli bahan-bahan untuk memasak. Saya mahu balik ke rumah Tuan Daniel. Mengapa Ustaz tidak masuk ke dalam seperti orang lain?”
“Saya memang mahu masuk ke dalam. Tapi, aku lihat kamu di sini. Saja aku datang untuk menegur kamu. Aku tengok begitu asyik kamu berdiri di sini tidak bergerak langsung,”  Gurau Ustaz Sufi dan  ketawa kecil.
“Baiklah Ustaz, saya balik dulu. Nanti Tuan Daniel marah pula,”
“Baik-baik berjalan,” Mashitah segera berlalu dari situ. Ustaz Sufi berjalan masuk ke dalam masjid dengan lafaz Bismillah dan doa syukur kepada Allah.
Mashitah menoleh ke belakang. Dilihatnya Ustaz Sufi sudah melangkah masuk. “kalaulah Ustaz tahu perasaan aku ketika ini. Apa agaknya reaksinya? Aku bukan muslim dan juga bukan orang-orang yang mulia seperti Ustaz. Aku mahu belajar islam, tapi aku malu. Aku juga takut Tuan Daniel akan marah dan menghukum keluargaku.” Mashitah bermonolog sendiri. Hatinya resah.
Ramai yang tertanya mengapa namanya adalah nama wanita islam. Dia juga tertanya sedangkan dia adalah beragama kristian. Ibunya pernah memberitahu;
“Nama Mashitah ibu dapat daripada seorang muslim yang sangat baik. Dia banyak membantu. Pernah ibu berharap untuk menjadi sepertinya suatu hari. Kini, ibu sudah menjadi muslim. Ibu harap suatu hari nanti, Mashitah juga begitu. Semoga Allah membuka pintu hatimu untuk menerima islam. Insya-Allah,” Kata ibunya. Mashitah yang ketika itu masih remaja hanya mengangguk tanda faham.
* “Tuan. Kerja saya sudah selesai. Saya nak minta izin untuk pulang Tuan,”
“Pergilah kau! Sebelum tu, pastikan segala kerja kau seperti selalu. Kalau aku nampak ada yang kurang, gaji kau akan ku potong, faham?” herdik Tuan Daniel. Dipandangnya Mashitah seolah-olah dia adalah sampah yang jijik. Mashitah hanya menggangguk dan berlalu dari situ.
Mashitah keluar mengikut pintu belakang. Sebaik melintasi pintu pagar, Mashitah berhenti. Kaki dan hatinya seolah-olah tergerak mahu mengikut arah bertentangan dari rumahnya. Dia berjalan dan terus berjalan. Akhirnya Mashitah berhenti di hadapan rumah Ustaz Sufi.
Mashitah melihat langit dan arah matahari. Dia tahu waktu itu Ustaz Sufi seharusnya berada di rumah selepas solat asar. Mashitah menjenguk ke dalam rumah pula.
“Mashitah. Ada apa kamu di sini?” soal Khalijah, isteri ustaz Sufi. Kebetulan dia sedang menyidai kain ketika terlihat kelibat Mashitah di depan rumahnya.
Mereka bersalaman. “kak Khalijah, Ustaz Sufi ada di rumah? Saya ingin berjumpa dengannya,”
“Jemputlah masuk, Mashitah. Suami akak ada di rumah. Dia baru saja pulang dari masjid,” Benar telahan Mashitah. Mashitah duduk di kerusi sementara Khalijah memanggil suaminya.
Ustaz Sufi duduk berhadapan dengan Mashitah manakala khalijah beredar ke dapur untuk menghidang air. Mashitah bingkas berdiri.
“Kenapa berdiri? Duduklah,” Pinta Ustaz Sufi. Mashitah akur dan duduk semula.
“Ada apa kamu ke mari, Mashitah?” soal ustaz Sufi.
Melihatkan Mashitah teragak-agak, Ustaz sufi bangun dan beredar ke dapur untuk memanggil isterinya. Khalijah meletakkan cawan berisi air di hadapan Mashitah. Ustaz Sufi duduk berhadapan dengan Mashitah, begitu juga Khalijah.
“Ada apa kamu ke mari, Mashitah? Akak tengok macam kamu takut je. Tuan Daniel marah kamu lagi ke?” soal Khalijah menduga.
“Tak Kak Khalijah. Mashitah ke mari kerana berhajat. Mashitah...” Teragak-agak Mashitah mahu menyuarakannya.
“Katakan saja, Mashitah!” gesa Ustaz Sufi dalam nada yang lembut.
“Tak mengapalah. Mashitah pulang dulu. Suami Mashitah mesti tengah tunggu,”
“Baiklah. Kalau ada apa-apa datanglah lagi,” Mashitah mengangguk dan terus beredar.

* seminggu kemudian, hati Mashitah meronta-ronta mahu jumpa dengan Ustaz Sufi dan Khalijah. Ada hajat yang mahu ditunaikan. Tetapi, mashitah terasa malu.
Hujan lebat turun mencurah-curah ketika mashitah dalam perjalanan pulang daripada pasar. Mashitah berteduh di ruang luar masjid. Kakinya tergerak memasuki ke ruang yang lebih dalam. Dia tergamam tatkala matanya melihat keliling masjid itu. Dia terpesona melihat keindahan ayat-ayat suci dan kalimah ALLAH serta rasul. Seketika azan berkumandang. Mashitah duduk termangu di situ sehingga bilal selesai melaungkan azan.
“Kak Khalijah!” panggil mashitah tatkala dia melihat khalijah berjalan masuk.
“Ya Allah, Mashitah. Terperanjat akak.” Khalijah beristighfar. Tak sempat dia bertanya, Mashitah sudah bersuara.
“Kak, boleh Mashitah datang ke rumah usai Mashitah habis kerja hari ini?” soal Mashitah tanpa berselindung. Dia nekad akan menyuarakannya.
“Boleh tapi ada apa?”
“Nanti saja Mashitah khabarkan. Mashitah pulang dulu. Hujan pun dah renyai je,” Khalijah mengangguk. Mashitah berlari-lari anak pulang ke rumah Tuan Daniel.
Mashitah tergesa-gesa menyudahkan kerjanya dengan berhati-hati. Dia tidak sabar mahu ke rumah Khalijah. Usai kerjanya, Mashitah meminta izin untuk pulang. Julia pelik melihat tingkah lakunya. Namun dia tidaklah curiga apa-apa.
“Kak Khalijah! Ustaz Sufi!” Mashitah melaung.
“Masuklah Mashitah,” Pelawa Khalijah. Dia sememangnya menunggu kedatangan Mashitah seperti yang dijanjikan tengah hari tadi.
“Ada apa kamu mahu berjumpa?” soal Ustaz Sufi.
“Saya mahu… hm…”
“Tak usah takut. Katakan aja.” Gesa Khalijah. Bibirnya sentiasa tersenyum manis. Mashitah memandang Khalijah. Wanita itu sangat ayu.
“Saya mahu masuk islam kak,” Terang Mashitah.
Khalijah dan Ustaz Sufi berpandangan. “Betul kamu mahu mengikut segala ajaran islam, Mashitah?” soal Ustaz Sufi.
“Ye, Ustaz. Hati saya tenang bila dengar azan. Hati saya tergerak untuk jumpa Ustaz supaya saya boleh mendalami islam. Saya tahu islam adalah agama yang sangat suci,” Airmata Mashitah mengalir jua, terharu.
“Alhamdulillah. Syukur kepada Allah,” Ucap Ustaz Sufi dan Khalijah hampir serentak. Bibir mereka tersenyum. Gembira dengan kenyataan Mashitah.
“Ha, bagaimana pula Tuan Daniel? Apa, kau tak takut Mashitah?” soal Khalijah tiba-tiba. Dia teringatkan kebencian Tuan Daniel terhadap orang Islam biarpun dia menetep di bumi islam.
Mashitah mengesat airmatanya. “biar saya yang uruskan semuanya. Tahulah saya untuk sembunyikan perkara ini. Asalkan tiada orang lain yang tahu.” Ujar Mashitah tenang. Pasangan suami isteri itu mengangguk. Namun, hati mereka mendoakan kesejahteraan Mashitah sekeluarga.
“Saya pulang dulu, Ustaz.. Kak,”
“Baik-baik berjalan Mashitah,” Pesan Khalijah.
“Esok saya datang lagi.”
“Insya-Allah.” Ujar Khalijah perlahan. Mashitah melangkah keluar dari rumah Khalijah dengan nafas yang lega. Dia berjalan laju menuju ke rumahnya.

* Hari berganti hari dan bulan berganti bulan. Mashitah semakin fasih dalam ajaran islam yang diajar oleh Ustaz Sufi dan Khalijah. Biarpun berasa gerun dengan Tuan Daniel, namun Mashitah tetap teruskan niatnya.
Mashitah bersyukur apabila suaminya mengizinkannya malah suaminya juga mahu memeluk islam. Hinggalah hari yang mana waktu itu sebelum umat islam akan menunaikan rukun Islam ketiga iaitu berpuasa di bulan Ramadhan.
“Mashitah, Alhamdulillah kau sudah menjadi saudara kami. Semoga kau sentiasa dirahmati Allah. Isya-Allah,” Doa Ustaz Sufi. Mashitah dan Adam tidak menukar nama mereka. Hanya berbin dan berbintikan dengan nama Abdullah sahaja.
“Syukur pada Allah. Semuanya diatas keizinanNya. Jika tidak, saya tidak akan sampai ke sini hari ini,” Ujar Mashitah.
“Betul tu Mashitah,” Sampuk Khalijah.
“Terima kasih pada Ustaz dan kak Khalijah kerana sudi ajar kami sekeluarga tentang islam. Kami rasa sangat tenang dan bahagia kini. Alhamdulillah,” Ujar Adam, suami Mashitah.
“Bagaimana kamu bersolat di rumah Tuan Daniel, Mashitah?” soal Khalijah. Dia masih berasa risau apabila memikirkannya. Dia sudah menganggap Mashitah seperti adik kandungnya sendiri. Mashitah sangat baik dan tutur katanya juga sopan.
“Usahlah akak takut atau bimbang. Kat sana memang ada bilik yang disediakan untuk saya. Saya boleh bersolat di sana saja. Jika ke pasar, saya boleh mengambil kesempatan darinya. Insya-Allah.”
“baiklah. Jaga diri, Mashitah, Adam. Semoga Allah melindungimu selalu,” doa Khalijah.
“oh ye.. ini ada senaskah Al-Quran buat kamu sekeluarga. Mengajilah selalu. Semoga kamu mendapat ketenangan dan keredhaan Allah.” Ujar Ustaz Sufi sambil menyerahkan senaskah Al-Quran kepada Adam.
“terima kasih Ustaz.”
“ya. Sama-sama.”

* sudah beberapa bulan berlalu sejak pengislaman Mashitah dan keluarganya. Dalam waktu yang panjang itu, Mashitah berjaya menyembunyikannya dari pengetahuan Tuan Daniel. Setiap hari Mashitah akan ke rumah Ustaz Sufi dan Khalijah untuk belajar ilmu Islam dengan lebih mendalam.
“MASHITAH!!” laung Julia. Hampir segenap rumah dapat mendengarkan suaranya itu.
Kelam kabut Mashitah menanggalkan telekungnya dan berlari mendapatkan Julia.
“Ye, cik? Ada apa yang boleh saya lakukan?” soal Mashitah. Dia termengah seketika.
“apa yang kau buat, ha? Satu rumah aku cari kau, tahu? Kau curi tulang, ye? Kurang ajar!” satu tamparan hinggap ke pipi mulus Mashitah.
Mashitah meraba pipinya. Terasa perit. “saya ke tandas, cik. Saya sakit perut,” Bohong Mashitah.
“Sudah! Banyak alasan kau! Aku lapar. Pergi buat makanan untuk aku dan papa. Kau ingat aku tak tahu ke mana kau pergi selama ini? Apa yang kau buat dengan Sufi di rumahnya, ha? Kau bermesra dengan dia pula selepas tak tahan dengan suami kau ye? Dasar perempuan murahan! Kau bernasib baik aku tak lapor pada papa!!” Julia mengugut. Mashitah tersentak. Sempat dia beristighfar dalam hati.
“Saya bukan seperti yang Cik katakan.  Saya….” Belum habis Mashitah bercakap, Julia terlebih dulu memotong.
“sudah! Pergi buat makanan aku. Buang masa saja cakap dengan perempuan murahan macam kau!” langsung tiada rasa hormatnya pada Mashitah yang lebih tua darinya.
Mashitah berlalu ke dapur. Air matanya mengalir lebat. Sedih apabila difitnah. Dia tahu sebagai seorang muslim, dia perlu bersabar. Allah menyukai orang-orang yang sabar.

*Ustaz Sufi, Khalijah dan penduduk kampong yang lain bergegas menuju ke rumah Tuan Daniel. Mereka mendapat tahu daripada Ahmad yang kebetulan melalui depan rumah Tuan Daniel. Ahmad mengkhabarkan Mashitah sedang dipukul dengan oleh orang suruhan Tuan Daniel kerana bukti pengislamannya terbongkar.
“Kurang ajar kau, Mashitah. Ini yang aku dapat selepas bertahun lamanya aku memberi kau makan? Sekarang aku nak kau keluar daripada islam,” Tengking Tuan Daniel.
“Tidak, Tuan Daniel. Hati aku hanya pada Tuhan yang satu. Tuhan yang Esa. Dan Dia adalah ALLAH. Tiada Tuhan melainkan Allah. Nabi Muhammad persuruh Allah.” Tegas Mashitah. Sekali lagi dia disepak Tuan Daniel. Mashitah mengerang kesakitan.
“Lebih baik kau menurut perintahku atau aku akan membunuh suami kau dan seterusnya adalah kau, Mashitah!” ugut Tuan Daniel. Ditangannya sudah tergenggam sebilas pisau.
“Langkah mayat kami dulu sebelum kau mahu membunuh Mashitah dan Adam, saudara baru kami, Daniel!” sampuk Ustaz Sufi. Mukanya kelihatan tegang. Bersedia mahu melawan. Para lelaki di belakang Ustaz Sufi mula bersuara dengan berani. Khalijah bersama beberapa kaum hawa yang lain mengundur ke belakang.
“Sebelum kau dan orang-orang tak guna kau itu aku hapuskan, lebih baik kau pergi dari sini dan jangan masuk campur dalam urusan aku, Sufi!” Tuan Daniel juga tidak mahu mengalah.
“Berpantang maut sebelum mengalah. Kami takkan gentar dengan kau, Daniel. Allah sentiasa ada untuk membantu kami melawan orang munafik seperti kau, Daniel.” Ustaz Sufi dan orang-orangnya bersedia untuk melawan.
“Kurang ajar!! Hapuskan mereka!” arah Tuan Daniel kepada orang-orangnya sedang dia sendiri berundur ke belakang. Mereka berlawan sehinggalah orang-orang Tuan Daniel berjaya ditumpaskan. Tuan Daniel sudah ketakutan.
“Daniel, sebelum terjadi apa-apa pada kau dan anak kau, lebih baik kau berambus dari Negara ini. Kami tidak mahu menerima orang seperti kau!” Ustaz Sufi memberi amaran. Dengan beraninya dia mendekati Tuan Daniel.
“Berambus kau, Daniel!”  sahut seorang penduduk lelaki yang lain pula.
Tuan Daniel segera memanggil anaknya untuk beredar dari situ. Dia tidak mahu apa-apa terjadi kepada anak kesayangannya itu dan bergegas dari situ tanpa mengambil harta di rumahnya. Suatu hari nanti dia akan datang. Nekadnya.
“Terima kasih Ustaz dan kalian semua. Pasti kami sudah tiada lagi jika kalian tidak datang membantu.” Setelah Tuan Daniel dan anaknya pergi, barulah Mashitah berani bangkit.
“Sudahlah. Kami sudah lama mahu dia pergi dari sini. Selepas ini, kita boleh hidup dengan aman. insyaAllah,” Ujar Ustaz Sufi. Mashitah menoleh kearah suaminya yang sedang dibantu oleh beberapa orang lelaki.
“Kenapa kau sedih, Mashitah?” soal Khalijah yang menyedari kemurungannya. Dia memeluk bahu Mashitah bagi menenangkannya yang mungkin sedang ketakutan.
“Apa yang kami nak makan lepas ni? Sumber rezeki kami dah pergi,” Mashitah tertunduk. Adam memandang penuh simpati.
“Allah maha adil Mashitah. Dia memberi kau rezeki yang lebih halal dari sebelum ini,” Ujar Ustaz Sufi.
“Maksud Ustaz?”
“Bekerjalah di rumah kami Mashitah. Insya-Allah ini yang terbaik buat kamu,”
“Alhamdulillah. Terima kasih Ya Allah. Terima kasih ustaz, Kak Khalijah,” Syukur Mashitah. Adam mengangguk sambil mengalir air mata syukur.
Mashitah dan Adam dibawa ke klinik berdekatan untuk dirawat bersama beberapa orang lagi lelaki yang tercedera ketika berlawan tadi. Segala kos rawatan ditanggung Ustaz Sufi.

Friday, 7 October 2011

Sahabat Panboy

SEBUAH perodua kancil diparkingkan betul-betul dihadapan sebuah rumah teres dua tingkat. Seorang gadis remaja yang bertudung pink keluar dari kereta dan menutupnya kembali. Perlahan dia mengeluh kecil. Tangan kanannya menekan punat kunci kereta. Dia berjalan mendekati pintu pagar rumah.
“Assalamualaikum?” gadis itu memberi salam. Apabila terdengar seseorang menjawab salamnya, segera gadis itu membuka pintu pagar rumah seperti sudah biasa berada di situ.
                “Intan, awal hari ini?” tegur seorang wanita separuh umur sambil mempelawa Intan masuk ke rumahnya. Intan menyalami wanita itu sebaik berjalan masuk ke dalam rumah.
                “Biasalah, makcik. Kalau bukan giliran Intan drive hari ini, alamatnya memang lewatlah kami,” seloroh Intan. Mak esah hanya tertawa.
                “Aisyah dah bangun, makcik?” tanya Intan lagi. Dia melihat keliling rumah mencari kelibat teman baiknya itu.
“Tadi ada makcik kejutkan dia. Pergilah Intan tengok dia. Entah-entah masih berdengkur macam selalu,” Intan ketawa sambil menggelengkan kepala. “Biasalah. Kalau giliran Intan bawak memang suka dia tu. Intan ke atas dulu ye makcik,” Intan meminta izin dan terus menaiki tangga ke tingkat atas.
Sampai je dihadapan bilik tidur Aisyah, Intan terus memulas tombol dan menolak daun pintu. Perlahan dia berightifar apabila dilihatnya Aisyah masih lagi berbaring diatas katilnya. Intan masuk ke dalam bilik itu seraya mengejutkan Aisyah.
“Syah, bangun Syah. Kita dah lambat ni. Cepatlah pergi mandi!” Intan menggoyangkan tubuh Aisyah berulang-ulang kali sehingga Aisyah terkebil-kebil membuka matanya.
“Awal lagilah, Intan. Macamlah aku tak tahu kau suka memekak awal-awal pagi,” gurau Aisyah sambil mengeliat ke kiri dan kanan. Lantas dia mencapai tuala dan segera masuk ke bilik air.
“Banyak kau punya awal pagi. Cepat! Aku tunggu kau kat bawah,” ujar Intan.
Intan turun ke tingkat bawah mendapatkan mak Esah yang sedang menyiapkan sarapan pagi untuk anak tunggalnya, Aisyah.
“Tak bangun lagi dia tu?” soal mak Esah sebaik Intan duduk di kerusi makan berhadapan dengannya.
“Baru bangun, makcik. Sedang nak mandi katanya,” ujar Intan separuh bergurau sambil melihat juadah yang dihidang diatas meja.
“Hai, bilalah budak ni nak reti bangun sendiri. Nak harapkan orang saja, umur dah tua 19 tahun tapi macam budak-budak lagi,” bebel mak Esah mengenangkan sikap Aisyah yang terlalu manja. Mak Esah duduk di atas kerusinya sambil menuang minuman ke dalam cawan.
“Manja je dia tu. Tak apalah, dia pun dah pernah kata satu hari nanti dia berubah. Tak tahulah,” Intan teringatkan janji yang pernah Aisyah lafazkan padanya Cuma tunggu masa saja untuk dilaksanakan.
“Intan dah makan? Makanlah mihun ni. Banyak makcik masak. Pakcik kau pula terpaksa keluar awal sebab ada meeting. Tak ada siapa nak habiskan nanti,” pelawa mak Esah.
Intan tersenyum menampakkan baris giginya yang tersusun. Dia tidak lagi segan dengan keluarga Aisyah kerana sudah terbiasa memandangkan dia dan Aisyah sudah lama bersahabat sejak di sekolah menengah lagi. Mak Esah juga sudah menganggapnya seperti anak sendiri.
“Intan tunggu Aisyah turun dulu,”
“Pukul berapa kelas hari ini?” soal Mak Esah.
“pukul Sembilan makcik,” jawab Intan. Intan mengambil tiga keping pinggan kaca dan meletakkan mihun diatas pinggan untuknya, Aisyah dan mak Esah.
“Hah, mengumpat Syah, ye?” sergah Aisyah sebaik sampai di meja makan.
“mana ada. Kan tak baik mengumpat,” seloroh Intan.
“Macamlah aku tak dengar. Dah jom makan. Lapar ni. Kang lambat pula,” Aisyah terus duduk disebelah Intan dan menyuap mihun yang tersedia untuknya.
“Kalau lambat pun sebab awak jugak cik Aisyah oi,” bidas mak Esah. Intan tertawa mendengarkannya. Pantas jari Aisyah mengetam lengan Intan sehingga Intan terjerit kesakitan.
“Padan muka. Gelak lagi,” rajuk Aisyah.
“Ala.. Gurau je pun nak merajuk ke?” pujuk Intan.
Terletus tawa Aisyah melihat mimik muka Intan yang lucu sehingga tersembur sisa mihun yang dikunyahnya. Macam muka itik nak bertelur. Kelat.
“Apa tak senonoh ni, Syah?” marah mak Esah. Dia menggelengkan kepala. Ketawanya terletus apabila terlihat mimik muka yang dibuat Intan. Intan mengendurkan mukanya dan terus tertawa.

Usai bersarapan, Intan dan Aisyah bergegas ke kolej. Kereta dipandu sederhana laju meninggalkan perkarangan rumah teres dua tingkat. Sesampai di kolej, Intan mencari tempat parking untuk meletakkan keretanya.
Di ruang fakulti yang penuh sesak dengan pelajar-pelajar bergegas masuk ke kelas masing-masing, di satu sudut yang lain kelihatan Fakrul, kekasih Aisyah sedang melepak bersama Mira dan Azman sementara menanti Intan dan Aisyah. Rutin yang biasa mereka lakukan sebelum mereka ke kelas.
“Itu dia Panboy dah sampai,” ucap Azman. Kakinya digoyang-goyangkan sambil bersandar pada Fakrul, gaya berlagak.
“Apalah kau ni, Man. Tak habis-habis dengan panboy kau tu,” balas Mira yang berdiri di sebelah Azman.
“Betullah. Sorang sopan bertudung, sorang lagi pula tomboy macam lelaki,” Azman yang tidak mahu mengalah membalas kata-kata Mira.
Sorry, gang. Kita orang lambat sikit,” ucap Aisyah.
“Hai sayang,” tegur Fakrul kepada Aisyah. Sapaan biasa setiap kali mereka berjumpa. Aisyah hanya membalas sapaan itu dengan senyuman manis.
“Hah Syah. Kau dah print ke?” tanya Mira.
“Ada. Kau jangan risaulah. Selamat dalam beg aku ni ha!”
Beg yang digalas di belakang badannya dibawa ke depan untuk mengeluarkan kertas kerja berkumpulan mereka. Aisyah meraba-raba begnya.
“Eh, tak adalah. Alamak, macam mana ni? Habislah,” Aisyah kalut apabila yang dicari tidak dijumpai. Habis semua buku dan peralatan menulis berselerak dikeluarkannya.
“Kau jangan main-main, Syah! Aku tak bawa copy ni,” Mira juga membantu mencari. Mungkin Aisyah terlepas pandang folio tersebut.
“Dah! Tak payah cari. Ada ni kat aku. Aku tahu sangat Syah ni mesti terlupa. Aku nampak atas meja kat bilik kau tadi,” Intan mencelah. Dia mengeluarkan kertas kerja dari dalam beg sandangnya.
“Fuh.. Lega. Kau memang penyelamat kami disaat terakhir, Intan. Kalau kau tak ambil tadi memang haru kita semua kena buat balik pakai tangan. Tak mampu aku,” Aisyah memeluk bahu Intan. Intan menjeling. Seraya mereka semua ketawa.
Dalam jelingan itu, Intan terperasan pandangan Fakrul yang sedari tadi asyik memandangnya. Intan mula berasa tidak selesa meminta diri untuk masuk ke dalam kelas dulu.
“Aku masuk kelas dululah. Penat drive manual tadi,” pinta Intan.
“Jomlah masuk kelas. Aku pun dah penat tunggu pasangan Panboy lama-lama,” sampuk Azman. Mira mencubit lengan Azman tanda protes. Azman mengaduh.
“Panboy-panboy pun kawan kau juga! Siapa lagi yang selalu tolong kau kalau bukan pasangan Panboy ni,” bidas Mira. Dia menjeling pada Azman dan terus berjalan masuk ke dalam kelas.
“Dah! Jangan gaduh. Suka sangat kau orang ni bergaduh. Pantang jumpa betullah. Aku khawinkan kau orang dua baru tahu,” sergah Aisyah. Pantas dia mengekori Intan dan Mira yang sudah masuk di dalam kelas.
“Kau ni pun satulah. Agak-agaklah,” tegur Fakrul. tangan kanannya memeluk bahu Azman.
“Aku gurau je. Bukan buat apa pun. sensitiflah dia orang ni,”
“Sensitif tak sensitif. Nama pun orang perempuan,” jawab Fakrul. Terletus ketawa keduanya.

“Balik nanti kita pergi MPH ye,” ajak Intan sambil memandang Aisyah yang sedang memandu. Hari ini merupakan giliran Aisyah pula yang memandu ke kolej.
“Kau nak buat apa? Aku ingat nak terus baliklah. Mengantuk tak hilang lagi ni,”
“Ala.. Sekejap ja. Aku nak beli diary book. Yang lama punya dah habis tulis. Bolehlah,” pujuk Intan. Aisyah mengangguk sahaja sambil menguap.
“Dengan syarat belanja aku makan,” tambah Aisyah lagi.
“Ambil kesempatan nampak,”
“Eh, mestilah. Aku yang penat drive tahu,” tingkah Aisyah.
Sampai di kolej, terus dia memarkingkan keretanya di tempat biasa dan berjalan ke arah Fakrul, Mira dan Azman yang setia menunggu mereka di koridor. Di dalam kelas, mereka tersengguk-sengguk mendengar syarahan Encik Khairul yang membosankan selama dua jam.
“Baiklah. Sampai sini saja kelas,” akhiri Encik Khairul. Pelajar-pelajar mengucapkan terima kasih kepada Encik Khairul. Pantas mereka mengemas barang-barang untuk segera beredar.
“Aisyah, awak jangan balik dulu. Saya nak jumpa awak,” ujar Encik Khairul sambil memandang Aisyah yang ketika itu sudah berdiri.
“Baiklah,” Aisyah menurut saja tanpa bertanya lebih lanjut.
“Aku temankan,” pelawa Intan.
“Tak payahlah. Kau tunggu je kat luar atau kau lepak cafĂ© dulu, ok?” Aisyah menolak pelawaan Intan. Kebiasaannya, Aisyah lebih suka berjumpa dengan pensyarahnya secara bersendirian baik pensyarah perempuan mahupun lelaki. Lebih selesa, mungkin.
Intan dan Mira beriringan keluar dari kelas. Fakrul dan Azman mengekori dari belakang. mereka sama-sama menunggu Aisyah di koridor. Tiba-tiba Mira menjeling jam di tangan dan mengeluh perlahan.
“Man, jom balik. Aku ada hal sikitlah,” ajak Mira. Azman mengangguk setuju.
“Oklah, kita orang balik dulu. kirim salam kat Syah nanti,” ujar Azman. Mira dan Azman berjalan beriringan menuju ke tempat mereka. Tiba-tiba Mira berhenti dan menoleh.
“Rul, kau tak nak balik ke?” soal Mira.
“Huh? Tak. Kau baliklah dulu dengan Azman. Aku tunggu Syah,” dalih Fakrul. Sebenarnya dia ada alasan sendiri mengapa dia tak ikut balik bersama Mira dan Azman.
Mira menjungkitkan bahu dan segera masuk ke dalam kereta. Azman awal-awal sudah masuk ke dalam kereta dan menghidupkan enjin. Azman segera memasukkan gear satu dan terus menekan pedal minyak. Perlahan kereta meluru meninggalkan perkarangan kolej.
“Intan?” Fakrul memanggil, lembut.
“Ye?” jawab Intan tanpa memandang ke arah Fakrul. dia gugup apabila berduaan dengan Fakrul.
“Aku ada benda nak bagitahu kau,” ujar Fakrul. Matanya terlalu asyik melihat wajah Intan biarpun hanya nampak sebelah sisi sahaja.
“apa dia? Cakaplah,” gesa Intan, masih tidak memandang Fakrul.
“Aku rasa aku sayangkan kau,” ucap Fakrul tanpa berselindung.
Intan terkejut. Pantas dia berhadapan dengan Fakrul. dikawal perasaan gugupnya sebaik mungkin agar tak kelihatan.
“Apa yang kau merepek ni? Agak-agaklah kalau nak bergurau pun,” Intan cuba ketawa.
“Betul, aku tak bergurau. Aku tak main-main. Baru aku sedar aku sebenarnya sayangkan kau, bukan Aisyah. Aku keliru sebab selama ni aku bercinta dengan Aisyah tapi dalam masa yang sama aku terfikirkan kau. Apa maknanya lagi kalau bukan aku sayangkan kau yang sebenarnya?” Terang Fakrul, bersungguh-sungguh.
Intan menggelengkan kepalanya dan ketawa. Dia cuba percaya yang Fakrul hanyalah bergurau walaupun dia tahu Fakrul bersikap serius terhadapnya. Dia tak mahu mendustai Aisyah.
“Fakrul, Aisyah sayangkan kau dan cintakan kau. Mungkin kau terfikirkan aku sebab selama korang keluar dating pun aku selalu ada. Mungkin kau terfikirkan aku sebab kau rasa aku ni menyemak aje ikut korang dating, kan?” duga Intan. Satu kemungkinan yang dia rasa tak mustahil.
“Tak! Perasaan aku, aku je yang faham. Aku sayangkan kau, Intan!” tegas Fakrul.
Intan berpura-pura ketawa dan berpaling untuk ke kafe. Lagi lama dia disitu, lagi parah andai kata Aisyah terdengar benda mengarut yang akan keluar dari mulut Fakrul lepas ni. Tanpa diduga, Fakrul menggenggam lengan Intan dan memalingkannya.
 “Aku cintakan kau, Intan, bukan Aisyah! Cubalah faham isi hati aku ni. Aku tahu kau pun cintakan aku jugak, Intan!” tekan Fakrul lagi. Suaranya sedikit meninggi.
Tiba-tiba Aisyah keluar dari kelas. Dia memandang Intan sekilas dan merenung tajam kearah Fakrul. Tanpa bersuara, Aisyah bergegas menuju ke keretanya meninggalkan Intan dan Fakrul.
“Aisyah tunggu aku,” panggil Intan namun Aisyah tidak mempedulikannya. Intan dapat memegang tangan Aisyah dan memalingkannya.
“Lepaskan aku!” Aisyah melepaskan lengannya dari pegangannya Intan. “Mulai hari ini jangan cari aku lagi dan anggap kau dan aku tak pernah berkawan!” Aisyah bertegas. Intan terkedu.
“Apa kau cakap ni?” soal Intan.
“Keputusan aku muktamad!” tuduh Aisyah yang menyangka Intan ingin merampas Fakrul daripadanya. Intan terkesima. Aisyah bergegas masuk ke dalam kereta dan menghidupkan enjin. Intan bagai baru tersedar cuba mendapatkan Aisyah. Aisyah mengunci pintu keretanya.
“Syah, ini semua salah faham. Syah, tolonglah. Jangan buat aku macam ni. Dengan siapa aku nak balik, Syah?” Intan cuba bercakap dengan Aisyah sambil mengetuk cermin pintu namun Aisyah tidak peduli. Aisyah mengundurkan keretanya dan berlalu pergi meninggalkan Intan.
“Aisyah!” teriak Intan namun sia-sia sahaja kerana kelibat kereta yang dipandu Aisyah sudah hilang dari pandangannya.
“Intan?” panggil Fakrul yang sedari tadi hanya memerhati dari jauh. Kini, dia bertentangan dengan Intan.
Airmata Intan perlahan mengalir membasahi pipi. Dia tidak kisah dengan pandangan orang lain yang melihatnya menangis namun dia tidak dapat menerima yang Aisyah salah faham terhadapnya. Fakrul tergamam melihat Intan menangis.
“Janganlah menangis. Aku minta maaf. Aku hantar kau balik, ye?” pelawa Fakrul. Lembut memujuk.  Intan menggeleng lemah.
“Tak apalah, Fakrul. aku boleh balik sendiri,” ucapnya. Lemah kakinya melangkah meninggalkan Fakrul.
 “Intan!” panggil Fakrul.
Intan tidak menoleh. Fakrul mengejar dan menarik lengan Intan membuatkannya berpaling. Intan cuba bergelut melepaskan lengannya dari pegangan Fakrul dan terus menampar Fakrul. Fakrul terkejut.
“Cukuplah, Fakrul. please? Kau tak puas hati lagi? Biarkan aku sendirian,” pintanya.
“Intan, aku sayangkan kau. Biar aku hantar kau balik!” desak Fakrul. Intan menggelengkan kepalanya. Perlahan dia menarik nafas dan melepaskannya.
Whether you love me or not, I’m not love you and I swear that I will never love people like you, understand?” ujar Intan dan terus beredar meninggalkan Fakrul yang terpinga-pinga.
“Selama ini aku sangka kau juga mencintai aku kerana itu aku juga mencintai kau, Intan.” Ujar Fakrul perlahan namun Intan tidak mendengarnya.

“Assalamualaikum? Makcik, Aisyah ada?” tegur Intan sebaik melihat kelibat Mak Esah yang sedang mengemas laman rumahnya.
“Wa’alaikumsalam. Oh, Intan. Terkejut Makcik, ingat siapalah tadi. Aisyah tak balik lagi. Bukan ke Intan sepatutnya balik dengan Aisyah hari ini? Intan datang jalan kaki je ke? Pagi tadi pun Aisyah pergi kolej sendiri, kenapa?” soal Mak Esah sambil mempelawa Intan masuk ke dalam rumah.
“Rumah pun dekat, jalan kaki je lah, Makcik. Tak mengapalah, Makcik. Intan balik dulu ye? Kalau Aisyah balik, boleh tak suruh dia telefon Intan? Tadi Intan try call dia tak dapat,”
“InsyaAllah. Nanti makcik sampaikan,”
“kalau macam tu, Intan pergi dululah ye? Assalamualaikum,”
“Wa’alaikumsalam,” balas Mak Esah. Intan berpaling dan meninggalkan perkarangan rumah Aisyah. Mak Esah berasa pelik. Mesti ada yang tak kena dengan mereka berdua ni. Bisik hati Mak Esah.
Intan berjalan kaki menuju kerumahnya yang terletak dihujung lorong. Perlahan airmatanya mengalir. Tidak sangka Aisyah akan menyangkanya begitu. Tidak ke Aisyah tahu, sekelumit pun dia tak mahu mengkhianatinya. Dia sangat sayangkan Aisyah seperti adik sendiri. Mereka telah membesar bersama.
Kereta yang dipandu Aisyah melintasi Intan. Intan berpatah semula. Intan berasa gembira kerana dia berpeluang untuk berjumpa dengan Aisyah namun dia kecewa apabila Aisyah tidak berhenti di hadapan rumahnya sendiri sebaliknya Aisyah terus memecut laju meninggalkan kawasan perumahan itu.  Intan ralat dan menangis lagi.

Intan duduk menanti Aisyah di dalam kelas. Sengaja Intan datang lebih awal untuk bersua dengan Aisyah. Dia tahu walaupun Aisyah sering datang lewat, dia tidak pernah ponteng kelas kecuali jika ada hal penting untuk ponteng. Intan duduk di meja yang selalu mereka duduk bersama.
Pintu terbuka dari luar. Aisyah berjalan masuk dan terlihat Intan yang tersenyum memandangnya. Intan yang pada mulanya ingin menegur, terbantut apabila melihat Fakrul di belakangnya. Intan tergamam. Jika mereka bersama, mengapa Aisyah masih tidak mahu bertegur sapa dengannya.
Aisyah berjalan selamba ke belakang kelas tanpa mempedulikan Intan yang masih merenung ke arahnya. Fakrul juga ke belakang kelas tapi matanya memandang Intan. Intan juga tidak jadi memanggil Aisyah. Intan rasa dirinya tak penting lagi dalam hidup Aisyah. Bukan seperti apa yang pernah mereka ikrarkan bersama.
“Tergamaknya kau mungkiri janji yang pernah kita ikrarkan bersama dulu, Aisyah!” bisik hati Intan. Intan menjadi sebak namun ditahannya bagi menumpukan perhatian terhadap pembelajaran di dalam kelas.

“Intan!” panggil Fakrul. Intan yang ketika itu sedang berjalan ke keretanya menoleh. Sebaik terpandangkan Fakrul, Intan berpaling semula melajukan langkah kakinya. Fakrul menarik lengan Intan sehingga mendorong Intan berhadapan dengannya.
“Apa ni? Lepaslah!” Intan meronta melepaskan tangannya dari pegangan Fakrul.
Fakrul akur dan segera melepaskan Intan. Baru ingin bersuara, Intan sudah membuka pintu, belum sempat Intan masuk ke dalam kereta, dia terlihat Aisyah memerhatinya dari jauh. Riak wajah Aisyah seperti menahan amarah. Kemudian, dia berlalu pergi.
Intan berlari mendapatkan Aisyah tanpa mengunci pintu kereta terlebih dahulu. Intan memanggil Aisyah tapi tak dipedulikan.  Intan berjaya mendahului Aisyah ketika mereka sampai diperhentian bas, berhampiran dengan tempat Aisyah memarkingkan keretanya.
“Aisyah, dengarlah cakap aku dulu!” pinta Intan. Aisyah berdiri tegak tanpa memandang wajah Intan.
 “Syah, kau dengan Fakrul dah berbaik semula kan? Kenapa still tak nak tegur aku?” soal Intan. Aisyah merenungnya tajam.
“Sejak bila pula aku dengan Fakrul dah berbaik? Kau kalau bercakap biar berfakta. Kau tahu, aku rindukan kau dan nak berbaik semula dengan kau tadi tapi kau senang saja bermesra dengan Rul siap berpegang lagi. Dia memang dah minta maaf dengan aku tapi tu tak bermakna aku dengan dia dah berbaik semula. Sudahlah…” 
Laju sahaja kaki Aisyah melintasi jalan tanpa menoleh ke kiri dan kanan. Tiba-tiba sebuah kereta meluncur laju ke arah Aisyah. Intan segera menolak Aisyah ke tepi tapi Intan tersungkur menyebabkan dia tidak sempat mengelak sehingga jasadnya sendiri terlambung ke belakang kereta.
Aisyah yang menyaksikan kejadian itu tergamam. Intan dilihatnya berdarah banyak. Perlahan dia mendekati Intan dan merangkul Intan di atas pahanya. Orang ramai mula mengelilingi mereka.
“Intan, terus bernafas. Someone call ambulans, please. Faster!” arah Aisyah. Pada siapa dia tidak tahu. Dia berdoa Intan selamat.
“Syah, aku dengan Rul tak ada apa-apa hubungan. Kau patut lebih tahu aku takkan rampas dia daripada kau. Aku sayangkan kau dunia akhirat macam adik aku sendiri, Syah. Maafkan aku sekali lagi,” ucap Intan dengan nada yang tertahan-tahan. Aisyah tergeleng-geleng menahan tangis.
“Intan, maafkan aku sebab tak percayakan kau, aku tak pedulikan kau, aku tinggalkan kau. Maafkan aku sebab buta dalam persahabatan kita. Maafkan aku atas segala-galanya,” pohon Aisyah. Airmatanya deras mengalir. Kepala Intan didekatkan ke dadanya.
“Maafkan aku, Intan.”

Dua hari sudah berlalu sejak Intan menghembuskan nafas terakhirnya di sisi Aisyah. Tubuh kecil Intan tidak dapat menahan kesakitan yang amat sangat dan juga kehilangan banyak darah. Aisyah melabuhkan punggung diatas katil milik Intan. Dia memerhatikan setiap ruang dalam bilik itu. Tiba-iba pandangannya tertarik untuk membaca diari yang terletak kemas di atas meja belajar.  Aisyah ambil dan membacanya yang hanya ada tiga helaian bertulis.
22 ogos 2011, Isnin.
Hari ini sepatutnya Syah temankan aku ke MPH untuk membeli buku dan diari tapi aku sedih apabila Aisyah tinggalkan aku di kolej hanya kerana salah faham. Aku. Ye, aku akui dulu aku pernah menyayangi Fakrul dalam diam tapi kerana Aisyah, satu-satunya kawan baik aku juga sangat menyayangi Fakrul, aku sanggup melupakan Fakrul. Dulu, akulah yang beria-ia menyatukan Fakrul dengan Aisyah tapi…
Aku ditinggalkan sendirian pulang ke rumah tadi. Aisyah langsung tak mahu mendengar penjelasan aku. Tergamaknya Aisyah. Sedih. Aku tak faham kenapa Fakrul tiba-tiba luahkan perasaannya dekat aku. Sedangkan selama ni aku tengok mereka bahagia sangat. Adakah sebab aku selalu ikut Aisyah berdating dengan Fakrul. sebab tulah aku anggap Fakrul main-main walaupun muka dia memang serius.
Itu aku tak kisah sangat. Aku terkilan dengan Aisyah. Macam mana dia tergamak tinggalkan aku dan tak nak dengar cakap aku? Hanya semata-mata salah faham yang disangkanya.
Ibu, anakmu ini kecewa sangat. Ibulah tempat Intan meluahkan perasaan. Aisyah tak sudi bersua dan bercakap dengan Intan lagi. Ibu, Intan sayang Aisyah. Tapi kenapa dia buat hubungan kami macam ni? Dia tak selidik dulu pun. ibu, Intan nak menangis lagi. Tolong jangan biarkan Intan sunyi. Ibu, Intan rindukan Aisyah.

24 ogos 2011, Rabu.
Aku ke rumah Aisyah dengan niat nak perbaiki hubungan kami. Aisyah matikan telefon bimbit dia dan kat rumah pun dia tak ada. Kat tengah jalan, aku nampak dia tapi dia buat tak endah, dia sanggup tak balik rumah sebab aku ada kat situ.. aku menangis apabila dia pergi tinggalkan aku macam tu je.
Aisyah, aku sangat rindukan saat manis kita bersama dulu. 2 hari tak bersapa macam berkurun lamanya. Aisyah, janganlah sebab Fakrul, ini yang kau hadiahkan kat aku. Aku terseksa, Aisyah. Aku tidak pernah terfikir nak merampas Fakrul. Mana janji yang pernah kita ikrarkan dulu? Susah senang bersama? Aisyah, tahukah kau? Hati aku sakit, sedih. Bagaimana keadaanmu sahabatku? Baik-baikkah? Aisyah, puisi ini khas untuk kau;

Aku terbiasa hidup bersamamu
Susah senang kita lalui bersama
Tak pernah kita keluhkan
Kau ada sering ku tertawa.

Tiap waktu ku teringat
Saat manis bersama
Kau sejukkan hati yang bergelora
Kaulah sahabat selamanya

Kini kau tiada lagi
Tak mampu ku lalui semua
Datanglah kepadaku kawan
Yang ku rindui selalu

Maafkan saja kesilapanku
Kan ku perbaiki kisah lalu
Binakan saja dunia kasih
Seperti semula…


25 ogos 2011, Khamis.
Masih tak mahu balas senyuman aku? Aisyah, tidak ada sekelumitkah perasaan untuk memahami aku? Masihkah kau tidak kenali prinsip aku? Aisyah, aku sangat terkilan. Aku sangat sedih. Tak ada teman yang boleh mendengar luahan aku selain kau, Aisyah. Kini kau dah tiada lagi. Kau tak mahu berkawan dengan aku lagi.
Aisyah, tompok pun rindukan kau. Selalu kau ke rumah aku pasti dia akan bermanja dengan kau. Tapi sekarang, tompok bagai rindukan ‘bulan’ yang tak kunjung datang. Dia tak mahu bermesra dengan aku seperti selalu. Adakah kucing ini juga menyalahkan aku diatas semua yang berlaku?
Aku nekad. Esok akan ku pastikan semuanya selesai. Akan aku pastikan tiada lagi kemarahan didalam hatimu, wahai sahabat walaupun aku terpaksa bergadai nyawa.

Aisyah menangis hiba. Dia tidak menyangka Intan juga menyayangi Fakrul. Kerana salah faham ini jugalah dia tergamak tak pedulikan dan menuduh Intan. Puan Aida, ibu Intan tiba-tiba menjenguk ke dalam bilik. Dia memegang bahu Aisyah. Aisyah hanya memandang Puan Aida. Pipinya masih basah dek airmata.
“Intan selalu mengadu dia rindukan Aisyah. Tiap malam makcik tahu Intan akan menangis di bilik ini. Sampai sekarang makcik tak tahu apa yang dah jadi pada Intan dengan Aisyah. Sekarang Intan dah tak ada. Kalaulah Aisyah boleh beritahu makcik apa yang dah berlaku,”
Semakin lebat airmata yang membasahi pipi Aisyah. “Makcik, maafkan Aisyah. Ini semua salah Aisyah. Kerana Aisyahlah Intan pergi meninggalkan kita buat selamanya. Kerana kebodohan Aisyahlah Intan jadi mangsa langgar. Aisyah yang jahat,” Aisyah memeluk pinggang Puan Aida. Puan Aida turut merasai kesedihan dan kehilangan satu-satunya anak perempuan yang dia ada.
“Sudahlah. Yang lepas kita biarkan berlalu. Makcik redha,”
“Maafkan aku, Intan.” Ucap Aisyah perlahan. “Maafkan Aisyah, Makcik.”